Berbagi Beragam Info Umum Dan Kesehatan

Cara Tayammum

Seringkali ketika melakukan perawatan pasien dengan gangguan kesehatan jantung di ruangan perawatan jantung kita melihat pasien-pasien yang membutuhkan perawatan intensif dan juga keadaan umumnya lemah maka tentunya akan mengalami kesulitan dalam menjalankan salah satu kewajiban seorang muslim yaitu menjalankan sholat dan juga berwudhu. Lalu bagaimana caranya seorang pasien bisa sholat dan berwudhu walaupun keadaannya masih sangat lemah.

Bila dalam keadaan sakit dan sakitnya akan bisa bertambah parah atau akan bisa membuat lama sembuh bila bersentuhan dengan air maka seseorang diperbolehkan untuk menggunakan cara bertayammum. Adapun dalil mengenai tayammum ini adalah firman Allah Ta'ala yang artinya :"Dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air atau berhubungan badan dengan perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayammumlah dengan permukaan bumi yang baik (bersih); sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu". (QS. Al Maidah: 6)

tata cara tayammum, cara tayammum menurut sunnah

Menurut Syariat yang dimaksud dengan pengertian tayammum adalah tata cara bersuci dari hadats dengan mengusap wajah dan tangan, menggunakan sho’id bersih. Sho'id adalah seluruh permukaan bumi yang dapat digunakan untuk bertayammum, baik yang mengandung tanah atau debu maupun yang tidak. Itu adalah merupakan definisi dari tayammum.

Tayammum seperti yang tercantum di atas bahwa seluruh permukaan bumi yang bersih maka media yang bisa digunakan untuk bertayammum adalah bisa berupa pasir, bebatuan, tanah yang berair, lembab atau pun kering. Dan tayamum adalah pengganti dari wudhu dengan syarat-syarat tertentu.

Ada beberapa keadaan yang memperbolehkan tayammum bagi seorang muslim dan keadaan tersebut menurut Syaikh Dr. Sholeh bin Fauzan Al Fauzan hafidzahullah diantaranya yaitu :
  1. Jika tidak mendapati air baik itu ketika dalam sebuah perjalanan atau syafar atau pun tidak dalam keadaan bepergian.
  2. Terdapat air tetapi dalam jumlah yang terbatas, disamping itu ada kebutuhan lain yang memerlukan air pula seperti halnya untuk memasak atau pun untuk minum.
  3. Orang sakit yang khawatir bila berwudhu menggunakan air akan membahayakan badan atau semakin lama sembuh dari sakit yang dideritanya.
  4. Ketidakmampuan dalam menggunakan air untuk berwudhu dan bersuci dikarenakan sakit dan juga kelemahan tubuh untuk mengambil air wudhu atau pun tidak orang yang membantu untuk berwudhu bersamaan dengan kekhawatiran habis masa waktu sholat.
  5. Khawatir kedinginan jika berwudhu dengan menggunakan air dan tidak ada yang dapat dipergunakan untuk menghangatkan air tersebut.
Berikut adalah tata cara tayammum menurut sunnah Rasulullah adalah sebagai berikut :
  1. Berniat.
  2. Memukulkan kedua telapak tangan ke permukaan tanah sekali kemudian meniupnya.
  3. Mengusap punggung telapak tangan kanan dengan tangan kiri dan sebaliknya.
  4. Kemudian menyapu wajah dengan dua telapak tangan.
  5. Semua usapan dilakukan sekali.
  6. Bagian tangan yang diusap hanya sampai pergelangan tangan saja.
Tuntunan tayammum berdasarkan sunnah Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam tersebut dia atas berdasarkan akan hadits yang berbunyi :"Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutusku untuk suatu keperluan, kemudian aku mengalami junub dan aku tidak menemukan air. Maka aku berguling-guling di tanah sebagaimana layaknya hewan yang berguling-guling di tanah. Kemudian aku ceritakan hal tersebut kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lantas beliau mengatakan, “Sesungguhnya cukuplah engkau melakukannya seperti ini”. Kemudian beliau memukulkan telapak tangannya ke permukaan tanah sekali, lalu meniupnya. Kemudian beliau mengusap punggung telapak tangan (kanan)nya dengan tangan kirinya dan mengusap punggung telapak tangan (kiri)nya dengan tangan kanannya, lalu beliau mengusap wajahnya dengan kedua tangannya." (HR. Bukhari no. 347 dan Muslim no. 368).

Selain kita mengetahui adab cara bertayammum Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam kita juga perlu mengetahui akan beberapa hal yang dapat membatalkan akan tayamum ini. Beberapa penyebab pembatal tayammum adalah :
  • Semua hal yang menjadikan batal wudhu juga merupakan hal yang menjadi pembatal tayammum pula.
  • Menemukan air bila penyebab kita bertayammum adalah karena tidak ada air.
  • Mampu menggunakan air bila penyebab tayammum adalah karena tidak bisa dalam menggunakan air tersebut.
Demikian beberapa tuntunan, adab dan cara tayammum yang diajarkan oleh Rasulullah shallallahu 'alaii wa sallam dan hal ini pula yang mengajarkan kepada kita semua walau dalam keadaan apapun termasuk sakit maka kita tetap diwajibkan menjalankan sholat dan juga bersuci dan berwudhu walau ada bentuk keringanan di dalamnya dengan memenuhi syarat dan kaidah tertentu pula.
Sahabat membaca artikel mengenai Cara Tayammum. Bila sahabat menganggap artikel Cara Tayammum ini bermanfaat juga untuk sahabat lainnya silakan untuk men-SHARE ulang di Facebook atau Twitter di bawah ini. Terima Kasih

Artikel Dan :

Ditulis Di Dalam © Blog Keperawatan

10 komentar

trimkasih sudah mengingatkan kembali bagaimana cara tayamum yang baik sob

Balas

terima kasih,
ijin copas n share

Balas

memang dikondisi darurat cara tayammum ini sangat berguna, dan harus kita ketahui, terimaksih sudah mengingatkan dan berbagi mas ferr

Balas

terima kasih sudah dishare mas,jadi leih paham artin dari tayamum.

Balas

Karena banyak pula pasien yang masuk memang dalam kondisi lemah dan harus beristirahat total dalam beberapa hari untuk membantu dalam mempercepat proses penyembuhan.
Jadi hal ini membuat hati ingin membuat entri mengenai cara bertayammum ini. Sekaligus mengingatkan akan diri sendiri pula

Balas

Terima kasih Kang..semoga sehat juga buat kang Cilembu aamiin

Balas

terima kasih perkongsiannya. sangat penting untuk praktiskan tayamum supaya biasa melalukan tanpa was2.

Balas

artikel yang menarik saudara, semoga bermanfaat...

Balas

terima kasih kerana berkongsi artikel ini sahabat ku..
Semoga menjadi satu informasi berguna untuk semua

Balas